Kapolri : Waspada Ada Kelompok Garis Keras yang Ikut Demo 4 November

0
836
Kapolri : Waspada Ada Kelompok Garis Keras yang Ikut Demo 4 November
Jakarta – Massa dari ormas Islam menggelar unjuk rasa menuntut proses hukum dugaan penistaan agama yang dilakukan oleh Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama (Ahok). Kapolri Jenderal Tito Karnavian mengimbau pendemo agar waspada terhadap adanya penyusup dari kelompok garis keras.

“Kami dari Polri, TNI dan aparat lainnya tentu akan mengamankan dan melayani serta melindungi mereka. Namun kita perlu waspadai ada beberapa komponen, yang juga kami antisipasi,” kata Tito di depan Istana Negara, Jl Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Jumat (4/11/2016).

Banyaknya jumlah pendemo memungkinkan adanya penyusup dari kelompok tersebut. Dia mengimbau agar pendemo jangan mudah terprovokasi dengan kelompok tersebut.

“Ada komponen-komponen garis keras termasuk jaringan-jaringan dulu yang pernah melakukan teror juga itu ada, dari hasil intelijen kita. Kita waspadai mereka. Tolonglah jangan sampai di tengah aksi ini merusak semua niat baik dari pada aksi ini sendiri,” tegasnya.

Tito menyadari demo merupakan bentuk penyampaian pendapat di muka umum sebagai hak dari warga negara. Dengan massa yang besar rawan adanya gesekan oleh karena itu dia minta agar semua pihak menahan diri selama demo berlangsung.

“Yang kedua kita minta kepada teman-teman pengunjuk rasa, sekali lagi, karena ini jumlahnya besar, psikologi massa akan terjadi dinamika kelompok namanya Group Dymanic, group psychology. Itu akan terjadi di mana rasionalisme setiap orang jadi hilang dan mudah sekali larut dan ikut dalam psikologi massa yang kadang kadang mudah untuk digerakkan oleh para orator orator,” kata dia.

Dia pun mengingatkan orator demo agar tidak menghujat dan mengindahkan etika. Dia juga mengimbau masyarakat agar tidak asal mengunggah atau membagikan berita yang belum diketahui kebenarannya ke media sosial (medsos).

“Kami minta kepada orator jangan menghujat, salah satu batasannya mengindahkan etika dan moral. Yang penting saya minta nanti medsos jangan mudah mengupload dan menshare sesuatu yang belum tentu benar, dan jangan mudah percaya,” kata dia.

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.